NGGAK PUNYA UANG 3″Sial, paket COD udah mau datang, tapi gue nggak punya uang sekarang gegara udah buat bayar ini itu. Lagi bokek anjir. Mending matiin HP aja deh, biar babang kurir nggak bisa hubungin gue nanti.”***”Paket … permisi ….”Karena terlalu lama menunggu, babang kurir akhirnya pergi dan akan kembali lagi nanti.Dia berpikir mungkin orangnya sedang tidak berada di rumah.Ponselnya juga tidak bisa dihubungi.*tang-ting-tang-ting-tang-ting-tung ….*tang-ting-tang-ting-tang-ting-tung ….”Hadeh, ngapain malah si abang kurir nelpon gue sih? Ya kali gue harus jujur kalau nggak punya uang buat bayar buku yang udah gue pesen?”[Mbak, saya kurir yang mau anterin paket COD, tadi pagi udah kesini tapi nggak ada orang]*ting … satu pesan masuk dari babang kurir.”Huh, biarin aja lah. Semoga abang kurirnya cepet pergi. Cancel aja sekalian dah.”*Lima jam kemudian ….*ting … suara pesan masuk kali ini bukan dari babang kurir tadi. Tapi penjual yang gue beli bukunya.Ngapain dia ngechat gue ya?[Sist, dimana ya? Abang kurirnya udah dua kali ke rumah, tapi Sista nggak ada][Lho? Gue di rumah terus kok. Abang kurirnya gimana sih? Kok dia nggak ngabarin atau nelpon gue ya, Sist?][Info dari si babang kurir, beliau udah nelpon dan kirim pesan, tapi Sista yang nggak respon][Yah, gimana donk, Sist? Kan bukan salah gue juga. Gimana sih kurirnya kok nggak hubungin gue. Nggak usah pakai ekspedisi itu lagi, Sist lain kali]